Rabu 26 May 2021 22:24 WIB

Pemkab Bogor Prioritaskan 60 Ribu Dosis Vaksin untuk Lansia

Baru 6 persen dari total lansia di Kabupaten Bogor sudah disutik vaksin Covid-19.

Petugas kesehatan bersiap menyuntikkan vaksin COVID-19 untuk warga lanjut usia (lansia) yang berusia 104 tahun di RS Vania, Kota Bogor, Jawa Barat, Selasa (23/3/2021). Salah satu warga lanjut usia (lansia) tertua di Indonesia yang mengikuti vaksinasi COVID-19 tersebut dalam kondisi sehat dan diharapkan bisa memotivasi masyarakat untuk tidak takut mengikuti program vaksinasi COVID-19 yang dicanangkan pemerintah.
Foto: ANTARA/Arif Firmansyah
Petugas kesehatan bersiap menyuntikkan vaksin COVID-19 untuk warga lanjut usia (lansia) yang berusia 104 tahun di RS Vania, Kota Bogor, Jawa Barat, Selasa (23/3/2021). Salah satu warga lanjut usia (lansia) tertua di Indonesia yang mengikuti vaksinasi COVID-19 tersebut dalam kondisi sehat dan diharapkan bisa memotivasi masyarakat untuk tidak takut mengikuti program vaksinasi COVID-19 yang dicanangkan pemerintah.

REPUBLIKA.CO.ID, CIBINONG -- Satgas Penanganan Covid-19 Kabupaten Bogor, Jawa Barat memastikan bahwa stok vaksin Covid-19 yang kini tersedia 60 ribu dosis akan diprioritaskan untuk lansia. Hingga akhir Maret 2021, baru 6 persen dari total lansia di Kabupaten Bogor sudah disutik vaksin Covid-19.

"Stok vaksin sudah di puskesmas. Ini perlu mobilitas untuk meningkatkan realisasi pelaksanaan vaksin, terutama lansia," ungkap Pelaksana tugas (Plt) Asisten Pemerintahan Sekretariat Daerah Kabupaten Bogor, Deni Ardiana di Cibinong, Bogor, Rabu (26/5).

Baca Juga

Ia menyebutkan, lansia menjadi prioritas karena sejauh ini, dari sasaran sekitar 300 ribu vaksin, realisasi baru mencapai sekitar 6 persen. Sehingga, menurutnya perlu ada upaya jemput bola di satgas tingkat desa.

"Untuk itu kita mendorong kepada satgas Covid-19 Kecamatan untuk meningkatkan kolaborasi dengan unsur kecamatan, polsek, koramil, puskesmas dan tokoh-tokoh yang ada di desa/kelurahan untuk segera melakukan mobilisasi vaksinasi Covid-19 khususnya kepada mereka masyarakat lansia," kata Deni.

 

Pasalnya, hingga akhir Maret 2021 dari 339.958 lansia yang terdaftar sebagai penerima vaksin, baru 20.852 lansia yang menerima vaksin Covid-19 di dosis pertama. Atau, 6 persen dari jumlah lansia yang terdaftar sebagai penerima vaksin.

Kepala Dinkes Kabupaten Bogor, Mike Kaltarina mengatakan bahwa penyuntikan vaksin Covid-19 dosis kedua, baru menyasar kepada 75 lansia, atau setara 0,02 persen dari total lansia yang terdaftar.

"Total lansia gang terdaftar vaksin covid-19 di tahap ini ada 339.958. Dosis pertama baru 20.852 atau 6 persen, sementara dosis kedua baru 75 lansia, atau setara 0,02 persen," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Apakah internet dan teknologi digital membantu Kamu dalam menjalankan bisnis UMKM?

  • Ya, Sangat Membantu.
  • Ya, Cukup Membantu
  • Tidak
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement