Jumat 25 Nov 2022 05:40 WIB

Dini Hari, Gempa Susulan Magnitudo 4,1 Guncang Cianjur Kembali

Gempa susulan diperkirakan berakhir pada pekan kedua mendatang.

Rep: M Fauzi Ridwan/ Red: Agus Yulianto
Seekor anjing pelacak digiring saat mencari korban di desa yang dilanda tanah longsor akibat gempa di Cianjur, Jawa Barat, Indonesia, Kamis, 24 November 2022. Di hari keempat pencarian yang semakin mendesak, penyelamat Indonesia mempersempit pekerjaan mereka Kamis hingga tanah longsor di mana puluhan diyakini terperangkap setelah gempa bumi yang menewaskan ratusan orang, banyak dari mereka adalah anak-anak.
Foto: AP/Tatan Syuflana
Seekor anjing pelacak digiring saat mencari korban di desa yang dilanda tanah longsor akibat gempa di Cianjur, Jawa Barat, Indonesia, Kamis, 24 November 2022. Di hari keempat pencarian yang semakin mendesak, penyelamat Indonesia mempersempit pekerjaan mereka Kamis hingga tanah longsor di mana puluhan diyakini terperangkap setelah gempa bumi yang menewaskan ratusan orang, banyak dari mereka adalah anak-anak.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Gempa susulan masih terjadi di wilayah Cianjur pascagempa magnitudo 5,6 Senin (21/11/2022) lalu. Terbaru, BMKG mencatat pada Jumat (25/11/2022) dini hari terjadi gempa di Cianjur dan Sukabumi

Gempa susulan di Cianjur magnitudo 4,1 terjadi pukul 01.44 Wib, Jumat (25/11/2022) di kedalaman 10 kilometer, 12 kilometer barat daya wilayah Cianjur. Sedangkan pada pukul 03.00 Wib gempa susulan terjadi di Sukabumi.

Sebelumnya, Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Bandung mengungkapkan, gempa susulan sudah terjadi 192 kali hingga pukul 09.00 WIB pascagempa magnitudo 5,6 pada Senin (21/11/2022) lalu. Gempa susulan diperkirakan berakhir pada pekan kedua mendatang.

"Gempa susulan sampai 24 November 2022 pukul 09.00 WIB terjadi 192 gempa dengan magnitudo terbesar 4,2 dan terkecil 1,2," ujar Kepala BMKG Bandung Teguh Rahayu saat dikonfirmasi, Kamis (24/11/2022).

Dia mengatakan, gempa susulan  masih akan terus terjadi hingga energinya habis. Selanjutnya, akan kembali pada posisi yang seimbang atau stabil.

"Berdasarkan data gempa susulan tersebut, gempa bumi diperkirakan akan berakhir dalam waktu 1-2 pekan ke depan," katanya.

Sebelumnya, Polda Jawa Barat merilis hasil terbaru pencarian korban gempa Cianjur hingga Rabu (23/11/2022) pukul 17.00 Wib. Titik gempa sendiri berada di Jalan Tapal Kuda Cugenang, Desa Cijedil, Kabupaten Cianjur.

Korban meninggal dunia sebanyak 271 orang, korban hilang 40 orang, korban luka 2.043 orang. Pengungsi 1.120 kepala keluarga atau 61.908 orang dan kerusakan rumah dan bangunan sebanyak 56.320 unit.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement