Senin 12 Feb 2024 13:52 WIB

Beras Langka di Pasar dan Supermarket di Bandung Sejak Januari

Pedagang untuk sementara tidak menjual beras medium karena langka.

Rep: Muhammad Fauzi Ridwan/ Red: Arie Lukihardianti
Salah seorang pedagang beras di Pasar Kosambi, Kota Bandung Andri tengah melayani pembeli, Senin (12/2/2024).
Foto: Republika/M Fauzi Ridwan
Salah seorang pedagang beras di Pasar Kosambi, Kota Bandung Andri tengah melayani pembeli, Senin (12/2/2024).

REJABAR.CO.ID,  BANDUNG---- Kelangkaan beras jenis medium terjadi di sejumlah pasar tradisional dan supermarket di wilayah Kota Bandung. Pedagang, mengeluhkan kelangkaan beras sejak akhir Januari yang belum diketahui penyebabnya.

Salah seorang pedagang beras di Pasar Kosambi Andri mengatakan, kelangkaan beras medium terjadi sejak Januari 2024 lalu. Ia mengaku tiap membeli beras dari penggilingan di Ciparay Kabupaten Bandung hanya menerima sedikit.

Baca Juga

"Sekarang diberi dari penggilingan tidak sesuai pesanan, dua pekan kemarin misal pesan 1 ton atau 1,5 ton dikasih cuma 5 kuintal," ujar Andri saat ditemui di Pasar Kosambi, Senin (12/2/2024).

Terakhir menerima beras, kata dia, pekan kemarin pada hari Kamis dan Jumat. Namun, stok yang diberikan dari pihak penggilingan beras masih tetap terbatas.

Dengan kondisi tersebut, Andri mengaku untuk sementara tidak menjual beras medium karena langka. Ia saat ini hanya menjual beras premium dan beras Pandanwangi. "Medium sudah tidak ada yang ada Premium dan Pandawangi," katanya.

Ia mengaku sempat menjual beras medium patah. Namun, konsumen dari kalangan keluarga dan rumah makan komplain apalagi harganya yang relatif tinggi yaitu Rp 16.000 per kilogram. Andri mengatakan kondisi stok dan harga beras saat ini relatif lebih parah dibandingkan dengan tahun lalu. "Premium Rp 18.000 per kilogram harga normal Rp 16 ribu," katanya.

Sementara itu, saat Republika memantau stok beras di salah satu supermarket di Jalan Sunda, Kota Bandung, terlihat rak beras ukuran lima kilogram kosong. Rak-rak beras lainnya hanya berisi beras impor. "Beras lokal kosong yang ada tinggal impor," ujar salah seorang karyawan supermarket.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Advertisement
Advertisement
Advertisement